Persatuan Insinyur Indonesia Pusat Gelar Dialog Project Management Fundamentals

52
0
Handover.

Updatekareba.Com, Jakarta – Persatuan Insinyur Indonesia (PII) Pusat lewat Badan Pelaksana Pengembangan Keprofesionalan Berkelanjutan (Bapel PKB PII) kembali menggelar sesi Project Management Fundamentals, di Ruang Pelatihan PII Pusat, Jalan Percetakan Negara, Jakarta Pusat.

Peserta kursus sehari ini dihadiri oleh 6 professionals dari berbagai subsektor antara lain building services engineering and consultancy, mining construction, waste-water and water supply engineering and installation dan power generation EPC.

Pakar Manajemen Proyek Persatuan Insinyur Indonesia, Ir. Habibie Razak, ACPE., ASEAN Eng. kembali ditugaskan mengisi kursus sehari ini dengan memaparkan setidaknya 6 modul antara lain Project Management Responsibilities and EPC Introduction, Planning and Control, Staffing Plan, Quality, Safety, Project Risk Management and Construction Management.

Tujuan dari dilaksanakannya kursus ini adalah untuk memperkenalkan konsep dan fundamental dari manajemen proyek sebagai modal awal dari para praktisi keinsinyuran untuk lebih memahami dan mengenal tanggung jawab dan peran manajemen proyek pada pelaksanaan suatu proyek.

Insinyur Indonesia menurut Ir. Habibie secara teknikal memiliki kemampuan yang tidak diragukan hanya saja terkadang aspek kepemimpinan dan komunikasi yang masih perlu dibenahi lagi untuk bisa menjadi project manager yang sukses sesuai dengan key performance indicator (KPI) yang diset oleh perusahaan.

“KPI dari project manager yang dimaksud antara lain: zero incident (safety performance), on budget, on schedule, and on quality. Proyek dikatakan sukses apabila Client atau Customer terpuaskan akan kinerja perusahaan konsultan atau kontraktor,” ujarnya kepada Media, Minggu, 28 Juli 2019.

Perusahaan EPC yang sudah mature sistem manajemen proyeknya akan memberikan petunjuk dan arahan yang sangat jelas dan gamblang tentang bagaimana project manager mengelola proyek dan ketersediaan subject matter expert (SME) seperti project director atau senior project director bisa menjadi tempat bagi PM untuk berkonsultasi.

“Saya berharap para Insinyur Indonesia bisa menekuni disiplin manajemen proyek ini, menjadi PM itu penuh tantangan bagaimana mengkombinasikan elemen kompetensi; knowledge, skills and attitudes untuk mendeliver proyek sesuai dengan ekspektasi perusahaan dan client. PM selain memiliki kemampuan bekerja sebagai individu juga harus mampu memimpin tim kerja proyek,” ucap Ir. Habibie.

Kursus manajemen proyek ini rutin diselenggarakan oleh Bapel PKB PII untuk memenuhi permintaan para praktisi keinsinyuran yang punya minat dan cita-cita menjadi project manager atau pun project director.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here