SMB ; Tiga Paslon di Pilkada Toraja Utara Jadi Saudara, Dan Harus Bertarung Fair

563
0
Sindra Maraya Bangri (kiri) saat salam komando dengan Yosia Rinto Kadang (kanan)

Updatekareba.Com, Toraja – Bakal calon Bupati, Sindra Maraya Bangri harus mundur dari kontestasi Pilkada Toraja Utara 2020. Tidak memiliki kendaraan parpol yang cukup, membuat langkah Sindra harus terhenti di satu bulan terakhir sebelum pendaftaran di KPU.

“Dalam suatu ajang kontestasi, wajar jika kita harus melalui tahapan yaitu mencari bentuk. Dan untuk itu saya sudah berusaha sedemikian rupa. Namun didalam keterbatasanku sebagai pemula, saya harus mengakui bahwa langkah saya belumlah menjangkau hingga bisa ikut berkontestasi,” kata Sindra Maraya Bangri, Jumat (14/8/2020).

Sedianya, Sindra sudah mengumpulkan 4 kursi dari syarat minimal maju yakni 6 kursi di Pilkada 2020. Jumlah 4 kursi itu berasal dari Perindo dan PKPI yang masing-masing memegang 2 kursi.

Hanya saja, Sindra yang membidik Demokrat 4 kursi dan PDIP 4 kursi belum mendapat restu dari dua parpol ini. Sehingga membuat langkah Sindra terhenti di Pilkada Toraja Utara 2020.

Bagi Sindra, hal ini bukanlah sebuah kegagalan melainkan ketidakberuntungan. Dia menilai perjuangannya pun belum berakhir dan akan mencobanya lagi di masa yang akan datang.

“Tetap akan ada giliran dan babak baru kedepan bagi saya. Tentunya saya tetap menunggu sambil belajar untuk maju dan masuk di situ. Sekali pun hari ini kesempatan itu tertunda,” ucap Sindra.

Dia juga meminta maaf kepada seluruh masyarakat Torut karena belum bisa melenggang ke Pilkada. Sindra juga berterimakasih atas bantuan yang selama ini dilakukan oleh tim pemenangannya.

“Dengan segala hormat, saya meminta maaf kepada seluruh warga Toraja Utara. Saya juga berterimakasih kepada Tim SMB, simpatisan, sahabat, relawan hingga pemerhati yang telah berjuang sampai saat ini,” tutur Sindra.

Figur pengusaha muda ini berjanji akan kembali bertarung di Pilkada Torut selanjutnya. Sindra mengaku akan menyiapkan segala sesuatunya dengan matang. Ketidakberuntungan ini, membuat Sindra menjadikannya pengalaman untuk yang akan datang.

“Hari ini saya berjanji, kelak saya akan kembali mencium tanah kelahiranku. Dan melanjutkan pengabdian yang tertunda saat ini,” sebut Sindra.

Soal arah dukungannya di Pilkada Toraja Utara 2020, Sindra tak mau masuk dalam faksi mana pun. Menurut dia, ketiga Paslon yang sudah pasti maju ialah para putra-putri terbaik daerah ini. Namun dia berharap agar ketiga Paslon ini bertarung secara fair dan adil.

“Saya mengucapkan selamat kepada ke 6 orang saudaraku yang sudah terpola dalam 3 pasang calon. Semuanya adalah putra-putri terbaik semoga “terpanggil” dengan niat yang tulus untuk membangun Toraja Utara. Semangatku ada ditengah perjuangan mereka berenam,” jelasnya.

Adapun ketiga Palson yang dipastikan maju yakni Yosia Rinto Kadang-Yonathan Pasoddung diusung Nasdem dan Hanura, serta Yohanis Bassang-Frederik Victor Palimbong dengan dukungan Golkar dan Demokrat. Kalatiku Paembonan-Dokter Etha dengan mengendarai PDIP, Gerindra, Perindo dan PKPI.(*/UK)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here